13 Mitos Memilih Universitas (13 myths of choosing a university)

Myth #1: “Universities are either good or bad”

Berdasarkan kriteria apa perguruan tinggi itu dinilai baik atau buruk ? Penilaian di mata siapa perguruan tinggi itu baik atau buruk? Carilah perguruan tinggi yang sesuai dengan latar belakang pendidikan kalian, tujuan kalian, kemampuan kalian, dan kepribadian kalian. Melindungilah diri kalian dari mengandalkan stereotip dalam mencari perguruan tinggi. Berhati-hatilah dengan mengandalkan informasi dari mulut ke mulut. Perguruan tinggi dan diri kalian dapat berubah seiring dengan perkembangan waktu.

 

Myth #2: “Future employers and graduate schools give an edge to graduates of prestigious universities”

Faktor penting dalam kesuksesan mencari pekerjaan pertama kali adalah kesuksesan Kalian saat di perguruan tinggi. Jadilah mahasiswa/i yang cerdas menyesuaikan diri dengan perguruan tinggi di mana kalian memiliki potensi untuk mendapatkan nilai bagus dan berkontribusi positif terhadap kehidupan kampus. Siswa-siswa ini lah yang nantinya sangat dicari oleh perekrut perusahaan, sekolah pascasarjana, dan sekolah profesional.

 

Myth #3: “Universities always choose the ‘best’ students”

Team seleksi penerimaan mahasiswa Perguruan Tinggi bekerja keras dan sulit untuk memilih siswa/i yang sesuai dengan kriteria Perguruan Tinggi, tidak ada formula yang sempurna atau ajaib dalam seleksi penerimaan siswa/i ke dalam Perguruan Tinggi tertentu.  Banyak variabel yang berperan selama keputusan penerimaan antara lain mata pelajaran yang sudah diambil, skor, nilai, kegiatan ekstrakurikuler, serta geografi, atletik, dan sejumlah variabel lainnya. Pelajar harus memiliki daftar perguruan tinggi yang seimbang dalam hal tingkat kesulitan masuk. Dengan kata lain, siswa/i harus membuat daftar ke beberapa perguruan tinggi di mana peluang penerimaan mereka yang sulit, dan beberapa perguruan tinggi di mana peluang mereka cukup baik.

 

Myth #4: “Universities that cost more are higher quality”

Pendidikan universitas membutuhkan biaya besar bahkan terkadang sangat mahal walaupun di universitas negeri. Biaya satu perguruan tinggi dapat mencapai dua kali lipat dari biaya perguruan tinggi lain berdasarkan besarnya subsidi negara dan sumbangan, sangat sedikit kaitannya dengan kualitas program Pendidikan dan sama sekali tidak ada kaitan apakah universitas tersebut cocok untuk Anda. Banyak faktor yang menentukan struktur biaya di sebuah perguruan tinggi. Siswa harus melihat seberapa baik suatu universitas cocok dengan kriteria pemilihan perguruan tinggi bagi siswanya sendiri dan membuat beberapa penilaian tentang kualitas berdasarkan biaya.

 

Myth #5: “The more rigorous the admission standards, the higher the quality of education”

Ada banyak alasan mengapa perguruan tinggi memiliki standar penerimaan yang tinggi. Universitas negeri biasanya merasa berkewajiban kepada siswa dalam negeri dan dengan demikian penerimaan dari luar negara bagian mungkin dibatasi. Sebuah perguruan tinggi yang telah menerima sorotan tajam di majalah nasional mungkin melihat lonjakan aplikasi dan sebagai hasilnya, meningkatkan persyaratan penerimaannya. Beberapa perguruan tinggi menggambarkan persyaratan mereka dengan sangat baik sehingga mereka menerima beberapa lamaran dari siswa yang tidak memenuhi persyaratan itu; sementara perguruan tinggi lain dapat menerima persentase siswa yang tinggi, mereka mempertahankan tingkat daya saing penerimaan yang sangat tinggi. Lebih penting lagi, bagaimanapun, adalah kenyataan bahwa kualitas pendidikan sering tidak berhubungan langsung dengan standar penerimaan. Banyak perguruan tinggi yang unggul tidak memiliki persyaratan masuk yang sulit.

 

Myth #6: “Cost is really important in determining where I can go to university, so I will likely have to attend a local university”

Sekarang ini ada banyak perguruan tinggi yang menyediakan beasiswa ataupun potongan biaya berdasarkan prestasi siswa/i. Luangkan waktu untuk mempelajari perguruan tinggi mana yang menyediakan beasiswa atau keringanan biaya studi.

 

Myth #7: “Test scores are the most important criterion in college admission”

Yang paling diperhatikan perguruan tinggi adalah kualitas mata pelajaran yang siswa pernah ikuti di sekolah menengah dan nilai siswa di mata pelajaran tersebut. Team seleksi juga mempertimbangkan kegiatan ekstrakurikuler dan essay yang diajukan. Wawancara, juga dibutuhkan di beberapa perguruan tinggi, terutama sebagai pengukur tingkat minat Anda di perguruan tinggi. Yang juga penting adalah kualitas khusus/special yang mungkin kalian bawa ke kampus.

 

Myth #8: “There is only one perfect university for me”

Perguruan tinggi “sempurna” dan “university impian” tidak pernah ada. Semua perguruan tinggi memiliki poin baik dan buruk, dan semuanya berbeda dalam hal daya tarik untuk setiap siswa. Tujuan kalian bukan untuk menemukan perguruan tinggi yang sempurna; tujuan Anda adalah untuk meneliti dan menemukan beberapa perguruan tinggi yang paling memenuhi kebutuhan Anda.

 

Myth #9: “I’m a failure if I don’t get into University X”

Kadang-kadang siswa percaya bahwa penolakan di Universitas X atau Y atau Z berarti akhir kehidupan mereka, dan mungkin sulit untuk meyakinkan mereka sebaliknya. Ada banyak alasan mengapa siswa tidak diterima di perguruan tinggi tertentu. Catatan akademis kalian mungkin tidak sekuat pelamar lainnya. Atau Perguruan Tinggi X mungkin mencari serangkaian sifat tertentu dan – bukan karena kesalahan Kalian sendiri – Kalian tidak memiliki sifat-sifat tertentu itu. Apa pun alasan penolakan Kalian dari Universitas X, mereka tidak berpengaruh pada masa depan Kalian. Keberhasilan Kalian di perguruan tinggi lebih berkaitan dengan menghadiri universitas di mana Kalian dapat menggunakan bakat Anda, tertantang di kelas, dan memiliki pengalaman yang sukses.

 

Myth #10: “Some secret strategy can get me admitted to university”

Tidak ada strategi – rahasia atau terbuka – secara otomatis membuka pintu masuk, dan Kalian harus mengabaikan sumber apa pun yang menyarankan sebaliknya. Jadilah dirimu sendiri saat kamu masuk ke perguruan tinggi. Hindari tipu muslihat, dan jangan “mengemas” diri Kalian dalam perangkap yang bukan milik diri Kalilan. Mencoba mendapatkan pengakuan melalui manuver strategis atau merencanakan Machiavellian dapat menjadi bumerang buruk.

 

Myth #11: “Relying on Magazine lists of ‘Best Universities’ is the best way to determine whether a university is right for me”

Kadang-kadang siswa sangat membutuhkan informasi dan tidak yakin bagaimana memulai meneliti perguruan tinggi sehingga mereka memberi bobot besar pada peringkat perguruan tinggi di majalah dan surat kabar. Tetapi perguruan tinggi adalah instusi dengan banyak segi, dan kualitas yang membuat perguruan tinggi tepat untuk Kalian mungkin tidak dinilai dalam peringkat ini. Tidak ada peringkat yang mempertimbangkan “perasaan” sebuah perguruan tinggi atau seperti apa para siswanya. Tidak ada peringkat yang mempertimbangkan setiap bidang akademik. Tidak ada peringkat yang mengukur keterlibatan siswa di dalam atau di luar kelas. Sebelum Kalian membaca daftar apa pun, perhatikan dengan seksama kriterianya. Pertimbangkan apakah faktor yang digunakan dalam sistem peringkat sebenarnya penting bagi Kalian.

 

Myth #12: “I don’t know what career I’ll pursue, so there’s no way I can choose a university”

Faktanya adalah, hanya ada satu kesempatan dalam sepuluh bahwa seseorang akan melakukan apa pun yang berhubungan dengan sepuluh tahun terakhirnya di perguruan tinggi. Pikirkan apa lagi yang Kalian inginkan di perguruan tinggi: jenis pengalaman akademis apa? Jenis pengalaman sosial apa? Pilihan kuliah tidak hanya tentang kehidupan setelah lulus. Ini juga tentang kehidupan selama kuliah. Temukan tempat di mana Kalian akan bahagia. Sekolah menengah adalah waktu yang tepat untuk mempertimbangkan banyak kemungkinan karier dan meneliti pilihan kejuruan yang diminati.

 

Myth #13: “A good university is hard to get into”

Yang tepat adalah bahwa sebuah perguruan tinggi bermerek sering kali sulit untuk masuk sedangkan perguruan tinggi yang “cocok” lebih mudah untuk dicapai.

 

 

Referensi : College Match by Steven R. Antonof, Ph.D.

 

Consultation Form

Silakan lengkapi form isian di bawah ini.

DATA SISWA
DATA ORANG TUA